The History of Electronic Music

Rating: ★★★★
Category: Books
Genre: History
Author: Ronnie Sundin

Mungkin udah ada yang punya buku ini? Kalo punya, bagus!

Gwe baru dapet buku ini beberapa hari kmaren, bgitu liat judul dan covernya, (apalagi pas baca kalo nih buku adalah keluaran Hapna Records!) gwe berpikir kalo nih buku emang wajib dimilikin.

Buku “The History of Electronic Music” ini adalah buku tentang sejarah yang sangat subjektif dari si penulis. Jadi, jangan harap bakal ngedapetin informasi yang lengkap, karena ini katanya benar2 hasil obrolan si Sundin dengan orang-orang hebat lain yang pernah dia temuin. Cuma sepertinya Sundin jadi terlalu “subjektif” dalam membuat buku ini. Seluruh teks yang ada merupakan tulisan tangan yang menggunakan cat air, pinsil, dan spidol, dan ini akhirnya ngebuat gwe jadi kesusahan untuk ngebacanya. Untungnya, poin-poin penting seperti nama orang, band, dll masih tetep bisa kebaca. Tapi tulisan “jelek” itu sangat terbantu dengan gambar buatan tangan yang ada dan selalu menemani si tulisan ini. Buat menggambarkan seperti apa bentuk tulisan dan gambarnya, mungkin nama Lasse Marhaug bisa membantu. Dia yang mendesain buku ini. Kebayang kan seorang artist noise yang bisa dianggap sekaliber Merzbow ini kolaborasi bikin buku?

Terlepas dari itu, content buku ini cuma menjelaskan sedikit (bahkan sangat sedikit) tentang artist2 yang namanya udah kedengeran dari jaman dulu—di scene electronik tentunya. Sebutlah Luigi Russolo yang nemuin mesin noise mekanik “intonarumori” yang juga bisa diartiin sebagai alat musik tanpa tune, dan kitab noisenya yang legendaris “The Art of Noises”. Terus si gila John Dee juga dimasukin sebagai salah seorang pertama yang disebutin di buku, mengingat pemikirannya dianggap sebagai root nya inspirasi alat musik electronik kontemporer—sangat, sangat jauh sebelum jaman Brian Eno tentunya. Kemudian nama-nama seperti Koji Tono (the no.1 noise enthusiast in the world!), Kraftwerk, Autechre, dan banyak lagi juga disebutin di buku.

Secara keseluruhan Cuma ada dua hal yang gwe kecewain dari buku ini, pertama, noCUBE (publisher) cuma mencetak buku ini sebanyak 300 kopi untuk skala global, dimana itu berarti pengetahuan yang kesebar bakal kurang maksimal. Gwe cuma mikir kalo buku ini seharusnya dimilikin banyak orang. Beruntung banget gwe bisa dapetin nih buku, (gwe dapet di Omuniuum, dan sekarang gwe heran darimana mereka bisa dapetin nih buku. Hell Yeah! They’re Great!!). dan yang kedua, gwe kecewa karena salah satu yang kepilih jadi “Things that change the world” adalah video “Come to Daddy”-nya Aphex Twin dan bukan video yang “Rubber Johnny” yang sama-sama dibuat oleh si videomaker ajaib, Chris Cunningham.

Oke, sekali lagi, buku ini salah satu buku wajib yang harus dimilikin sama electronic music enthusiast dimanapun. Jadi dimanapun lo nemu buku ini, saran gwe, gak usah ragu buat beli. Makasih.

Ps: review ini terbatas dengan knowledge gwe doang.

autechre

Iklan

8 thoughts on “The History of Electronic Music

  1. gw juga baca ji…penasaran sekarang ama buku nya…masih ada ga d omu????ji…tiap hari kamis ada acara open labs d common room…dateng ya…kita mau ngegedein scene elektronik lebih besar lagi…kita bertukar pendapat d sana…ditunggu ya…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s