Tel Aviv… hm?

Tel Aviv bagus.. tapi apa yang salah ya??

acara tadi menyenangkan, karena gwe bisa ketemu banyak temen2 yang dari jakarta. terus, yang menyenangkan kedua adalah, gwe bisa ngeliat dan dengerin tel aviv langsung. pas mereka main, gwe langsung nyerobot ke deretan paling depan sambil senyum2 sendiri. senyum gw ilang pas ternyata suara di depan gak kedengeran dengan baik. lantas gwe ke belakang deh, dan bener, ternyata suara dari belakang lebih enak. ternyata di belakang juga yang nyanter kerasa cuma suara bass dan ambient doang.. glitch nya tenggelem. tapi gak masalah lah karena di lagu kedua mereka masih mainin IDM dan glitch yang canggih (baru kerasa kalo bener2 diperhatiin), terus pas lagu keberapa yang dia ngemix lagu orang. yang lainnya menimbulkan pertanyaan: kok ada yang rada aneh ya? mereka malah jadi kayak DJ yang diundang dari luar buat menghibur tamu club. (atau memang fungsinya tel aviv seperti itu?)

ini bikin gwe kepikiran sama beberapa hal. musik yang tadi dimainin mungkin memang musik performance dadakan yang biasa dimainin sama artist2 yang suka bermain beda dengan musik yang sudah ada di album, tapi kalo ini kenapa malah jadi bener2 “beda” ya? memang sih ada IDM, ambient, dan glitch yang canggih, tapi kenapa cuma kurang lebih 40% doang dari keseluruhan lagu yang dimainin? sisanya malah jadi rada2 rave gitu.. apa jangan2 mereka berpikir bahwa musik “seperti itu” yang disukain sama penonton yang dateng?

gwe jadi ngerasa tel aviv jadi salah tempat… dan khawatir kalo orang-orang yang baru tau tel aviv jadi berpendapat kalo musik mereka seperti itu, seperti yang dimainkan tadi. tapi gwe secara pribadi berpendapat kalo musik tel aviv yang sebenernya jauh “diatas” itu. terus, pulang2 gwe malah ngerasa baru dari tempat dugem.. (atau jangan2 emang acara tadi tuh acara dugem? kalo iya, gwe salah berarti…) eh, nggak juga deng.. tadi RNRM main bagus, terus aransemen ulang fahrenheit far enough milik Tel Aviv juga enak.. tapi abis itu suasana diancurin sama DJ Romy.. tapi secara keseluruhan, gwe berpendapat acara tadi sukses dan berkesan “megah” buat gwe… sukses lah buat scene elektronik kita… Amiinnn.

Iklan

23 thoughts on “Tel Aviv… hm?

  1. konsep acara yang salah, Tel Aviv bukan dance grup, dan musiknya ga cocok buat ngedance, kurang asik, mereka ambient lebih ke sound… cocoknya dibikin music showcase aja, bukan clubbing, atow klo bisa jangan ngundang Tel Aviv, tapi London Electricity, itu lebih cocokbanyak run down yang kerasa jomplang banget banget…. klo mau disebut party atau clubbing, bayangin aja rasanya ga enak aja dari DJ DASA yang up beat langsung ke RNRM yang down tempo, ah ga banget…. jadi naik turun ga jelas nih… intinya acara kemaren ga jelas… party atow music showcase, mau nikmatin musik atow nikmatin beat sampe naek…

  2. Sebenernya gini, kira2 awal tahun ini Electro Killer Corps dan Common Room berniat mengundang TTA untuk sebuah konser musik elektronik (bukan rave) akhir tahun. Sejak itu Helmi Apep dari Electro Killer Corps udah menjalin kontak dengan mereka dan pada akhirnya mereka setuju untuk datang. Entah kenapa sponsor yang tadinya setuju untuk mendanai event ini mundur, maka akhirnya kita menjalin kerjasama dengan sebuah radio swasta asal Bandung untuk membantu dalam urusan sponsorship ini. Wacananya pun berkembang ketika radio tersebut menawarkan untuk menggabungkan event tersebut dalam perayaan ulang tahunnya yang kesekian. Kita pikir sih why not, yg penting event jalan dan TTA dateng. Ternyata itu adalah sebuah keputusan yang salah banget, karena sejak itu keterlibatan kita jadi sangat terbatas (hanya untuk urusan kontak dengan TTA saja) dan konsep acaranya pun berubah total dari konser musik ke sesuatu yang sama sekali gak jelas kalo bwt gw sih. Bahkan ada kesan pihak panitia (dari radio) dan sponsor gak mau kita terlibat sama sekali di acara ini ( guest list untuk common room aja baru didapet kalau gak salah pas hari h event tersebut). Gw seharusnya megang visual untuk acara tersebut, tapi karena budgeting utk visual (dan dari yg gw denger juga utk performer) dikalahin sama kebutuhan untuk gedung (yang katanya sampai beratus2 juta), dan juga karena konsep acaranya udah melenceng banget dari yang kita bayangin, gw memilih utk bahkan tidak datang di event tersebut. Sedih sih, tapi mau gimana lagi.. ini udah urusan prinsip. Eh maaf, gw kok jadi curhat yah..

  3. prinsip yang hebat! justru beruntung lo gak dateng.. (eh, beruntung gak ya???) tapi kmaren tuh gwe (dan anak2) malah jadi ngerasa bego sendiri… yah, itu bisa dibilang wajar lah…. kalo udah masalah budget mah kadang susah untuk ditawar.. sponsor juga suka ngambil keputusan seenaknya bukan? gwe pribadi sih tetep berterima kasih karena telah berhasil mendatangkan tel aviv, karena gwe jadi bisa ngeliat si canggih joshua dengan pala gwe ndiri…

  4. mungkin gak ya kalo tel aviv kmaren didatengin dengan biaya patungan temen2 doang??? maksudnya, siapa pun yang suka ditawarin untuk menyumbang, dan ikutan mendukung dana… coba kalo dari sebagian besar komunitas di bandung di ajakin buat nyumbang… bakal kesampean gak sih kira2???jadi siapa tau venue nya bakal jadi gelap (gak penuh lampu dangdut kayak kemaren) terus di tempat yang lebih nyaman, dan orang yang dateng bisa dengerin dengan detil musik yang disajikan, dengan visual dari mas niang yang menurut gwe bakal lebih cocok dengan venue tersebut…. terus band yang nemenin tel aviv juga musik2 yang jelas pas dengan musik dia….. jadi gak ada M45! hurray!!!!wow… itu pasti canggih….

  5. mungkin, kalo kolekannya awal tahun ini dan didatenginnya taun depannya lagi.. hehehhehe… ya atleast cari sponsor yang lebih tau etika lah. Yg gak minta dipasangin TVC pas band lagi perform.. lo bayangin gimana nyeseknya itu si band..

  6. khahaha… iya juga ya… kemungkinan butuh setaun buat ngumpulin duit dari temen2.. tapi setidaknya itu bukan hal yang gak mungkin kan berarti mas niang? senang kalo emang bgitu… setidaknya masih bisa diusahakan.. (ngg.. nggak yakin juga sih…)

  7. ikut nimbruung… bener.. yang pasti, yang menyebalkan dari pertunjukan yang salah, efeknya panjang. ini udah hari senin dan masih aja marah-marah dan disesali. yang pasti, ini dijadiin pengalaman dan nanti kalo bikin apa-apa mesti punya bargain yang lebih kuat. artinya masalah apapun yang dihadapi, karena kita ngerti peta dan kelakuan-kelakuan sponsor atau apapun namanya, lebih siap buat ngadepinnya.. satu lagi yang disayangkan, kenapa kemaren sama tel aviv ngga’ bikin workshop musik elektronik atau semacamnya ya ? kan bisa buat nambah2 ilmu tuh..

  8. atau kalo mau cari sponsor carilah yg gak punya kepentingan kapital di belakangnya, misalnya pusat2 kebudayaan (luar tentunya, karena pusat kebudayaan sini gw jamin mengkategorikan acara2 seperti yang kita idam2kan sebagai acara yang berbau “barat” whatever that means). Tapi kolekan dan nabung gak ada salahnya kok.. semakin sedikit duit yang masuk dari “pihak2 yang gak jelas” semakin bagus.@itboKita udah planning begitu di konsep acara awalnya, tapi begitu masuk ke konsepnya si gebleg2 ini, boro2 workshop. Diundang ke commonroom buat ngedengerin kecapi sunda dan kongkow2 sama local talents aja, perwakilan sponsornya udah “manyun”

  9. bisa. asal punya akses ke pusat kebudayaan dan tetep, ketemu pribadi-pribadi yang peduli dan mau kompromi sama yang muda-muda dan ngga’ melulu mikirin duit.. yang bete sebetulnya juga karena kayak gini, efeknya panjang. diam-diam orang mencatat dan membicarakannya terus menerus. jadi ya yang rugi banyak. dia jadi sponsor juga diam-diam rugi karena secara nama di sebagian kelompok jadi jelek, secara kita penikmat juga jadinya rugi karena harapan dan kesempatan untuk mendengar dan melihat sesuatu yang ‘lain’ jadi hilang. pantas… padahal tel aviv juga udah nangkring di sini dari hari apa.. damn. ngga’ nyangka separah ini ya rusaknya ternyata..

  10. gitu deh.. susah emang kalo berurusan sama entitas korporasi.. korporasi kan bukan living being, korporasi sama aja mesin. gak punya taste, gak punya feeling. Jadi ya gak aneh deh kalo policy nya cuman untuk keuntungan “diri”nya itu sendiri..

  11. embeerr,, btw, ada yang mau gw tanyain, lupa.. kalo reaksi dari telefon tel avivnya sendiri gimana ? mereka ngga’ pundung trus jadinya ngga’ mau maen disini lagi kan ? [ya syapa tau satu saat ada kesempatan baik lagi.. :p]..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s